CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Sabtu, 12 Juli 2014

PKL-things: Jalan-jalan

#verylatepost

PKL ga lengkap rasanya tanpa jalan-jalan :p Setelah mengemban tugas besar mengumpulkan data yang jujur dan apa adanya, boleh dong ya mencuri waktu barang sebentar buat refreshing *pembenaran sepihak :D

Jadi, hari itu (29/04/2014) anak-anak BL ngajakin jalan ke pantai. Ah, bener-bener angin segar di hari terakhir pencacahan. Pantai, uyeah. Kalo jalan-jalan semangatnya emang beda haha. Demi jalan bela-belain beli kaos tangan, padahal sisa sehari di Lampung, tangan udah kepalang gosong.

Boncengin Dinar

Berangkat-berangkat gatau pantai apa yang mau dituju, kirain Pantai Mutun. Pasang Go*gle Map, ternyata rombongan membawa ke jalan yang berbeda, ya udah deh kami hanya mengikuti arus. Jauuuh banget jalannya, jelek pula, banyak lubang-lubangnya. Lama-lama aku sampe cape nge-gas terus, rasanya pengen dibonceng aja -_-

Seteleh naik-turun gunung, akhirnya sampai juga. Pantainya udah mulai keliatan, jadi semangat lagi :3 Namanya kalo ga salah Pantai Ringgung. Di sini nih bisa ngerasain sholat di atas mushola terapung. Ada Mesjid Apungnya juga di tengah pantai.

Pantai Ringgung

Ba'da ashar kami menyebrang ke tujuan (re: Pasir Timbul), tapi sayang ternyata pasirnya udah ga timbul lagi karena airnya sudah mulai pasang. Akhirnya kami merapat ke pulau tetangganya yang entah namanya apa.

Teman sepenyebrangan :D

Ohiya, ka Inda ga ikutan nyebrang, takut mabok katanya. Kebetulan ada keluarga asuhnya juga ikutan nyusul ke Pantai Ringgung. Aku juga heran waktu itu tiba-tiba Bang Firman sama Pipit udah ada aja di sana. Ka Inda cepet banget dapet keluarga asuh di pulau orang xD

Pantainya masih biru :3
Sayang udah sore, jadinya ga main aer.

Menjelang sunset :3

Pantainya cantik. Ga rugi deh udah bersusah-payah ke sana. Semoga pemerintah sana terketuk membetulkan sarana dan prasarana di sana, terutama jalannya. Sayang kan kehilangan kesempatan salah satu objek wisata yang lumayan menjanjikan, apalagi Pasir Timbulnya. Pas liat foto-foto mereka yang berhasil ke Pasir Timbul bikin envy. Seriusan. Apalagi yang udah ke Teluk Kiluan liat lumba-lumba. Aaah, super duper envy deh pokoknya. Lain kali mesti main lagi ke Lampung \m/

Minggu, 06 Juli 2014

PKL-things: Pencacahan

25 April 2014
Hari ini sebenernya udah mulai pencacahan. Tapi tim 16 paginya masih sibuk ngerapiin kuesioner, bantuin kortim narik sampel. Sekalian ngeliatin yang jadi responden enak-enak ga orang-orangnya. Trus kalo dapet yang susah, ganti tanggal penarikan sampelnya *eh. Hahaha. Ternyata ga bisa begitu bung, setelah dapet cerita-cerita dari Nuri kami memutuskan jadi anak baik-baik dan memakai tanggal hari itu juga, siapapun respondennya. Pasrah dengan angka TAR dan kelipatannya.

Hari sudah semakin sore. Agak-agak males juga berangkat, kepalang tanggung. Tapi aku ada ide buat gladi kuesioner pekerjaan di BSku. Berdua-berdua. Latihan sekalian biar nyiapin strategi gimana pencacahan besoknya. Responden yang ku pilihkan tentu Ibu Maisaroh. Pas banget ibunya jadi responden, ada alasan deh buat mampir ke tempat ibunya lagi :3

26 April 2014
Yosh. Karena hari sebelumnya udah latihan, hari itu kami mulai sendiri-sendiri mencar ke responden masing-masing di BSku. Aku nyoba-nyoba kuesioner usaha dan ternyata dua usaha pula di rumah tangga itu. Salah banget milih kuesioner pertamanya. Baru satu akhirnya yang dapet datanya. Trus kami evaluasi deh di sana, kebetulan ibunya punya warung.

Versi serius

Tiara-Aku-Dinar-Ka Inda

PKL-things : Indahnya Revisit (?)

Cerita sebelumnya

Rasanya udah lamaaa banget edisi postingan ini tertunda. Maafkan. Terpaksa menunda segala hal akibat parade tugas akhir belakangan ini. Walaupun masih ada tugas yang tertinggal, disempetin deh melanjutkan kisah yang satu ini. Sesuatu yang sudah dimulai harus diakhiri bukan?

Well, memang perlu usaha ekstra mengais-ngais memori yang sudah lama tertimbun di otak ini, semoga masih jelas membekas di ingatan :)

23 April 2014
Hari terakhir listing nih. Kepala geng bilang hari ini pokoknya listing semua rumah tangga di masing-masing BS harus selesai. Yang penting semuanya tercatat dulu, masalah yang ga ada, toh besoknya ada jadwal revisit kan. Okee, challenge accepted. Hari itu motor udah ada kan, bisa lah dari pagi sampai sore menyelesaikan sekitar 50 rumah tangga. Okesip.

Berangkatlah hari itu ke BS. Alhamdulillah satu segmen lancar, aman, terkendali *tsah. Lanjutlah ke segmen berikutnya. Hari itu aku ngerasain yang namanya ditolak responden. Sedih. Siang-siang sih waktu itu, ibunya lagi repot ngejemur cucian. Yaudah lah trus akhirnya aku lanjut ke rumah selanjutnya, dan sedihnya ditolak lagi :" Ibunya bilang sibuk, ke rumah lain aja katanya. Aku jelasin kan semuanya harus didata. Udah aku bilang juga cuma sebentar, tapi ibu/bapaknya pun bilang nanti aja pas sore-sore. Yaudah lah, lagi-lagi aku mengalah. Panjang memang urusannya kalo respondennya kurang welcome :"

Semangaaat. Masih banyak rumah-rumah yang harus ku datangi. Satu per satu rumah pun terlewati. Trus di sana ketemu responden yang ramaaah banget. Namanya Ibu Maisaroh. Baru kali itu aku ditawarin makan tekwan, dikasih es pula. Makasih banyak ibu :" Ga lama kemudian azan, aku pamit mau sholat dulu. Ibunya bilang nanti mampir lagi dan ku iyakan. Dalam hati, iya bu, nanti aku bareng temen-temen mampir lagi :)

Minggu, 22 Juni 2014

Berputar Haluan: dari BPS ke GBK

Rabu lalu (18/06/2014) bisa dibilang 'tur kelas' ke BPS. Pfft. Sebagian besar warga 3KS2 berangkat dalam rangka menyelesaikan salah satu tugas mata kuliah Knowledge Management. Tugasnya disuruh wawancara gitu ke subject mater terkait kegiatan survei-survei yang diadakan BPS. Ada Susenas, IBS, SBH, SDKI, dan kelompokku sendiri kebagian jatah Sakernas.

Ba'da zuhur masing-masing mulai bertolak ke ruangan Sub direktorat yang bersangkutan. Kami pun menuju Gedung 5 lantai 3 (kalo ga salah :x) setelah menunggu Bang Popon dan Aziz yang naik bis tj berikutnya. Jadi kelompok kami ga sengaja kepisah berangkatnya, kalian tau sendiri gimana langkanya bis jurusan Ancol dari Kampung Melayu.

Sampai di Budi Utomo ngalay dulu, haha, macam ga pernah ke BPS pfft.

Sampai di ruangan Subdit Ketenagakerjaan, kami nunggu bentar. Di sana banyak kakak-kakak yang lagi magang, jadi yang agak senior bersedia kami wawancara. Tapi, berhubung kakak tadi juga belum lama di Subdit itu jadi gabisa menjawab pertanyaan kami tentang efektifitas proses transformassi knowledge yang ada di Sakernas. Kakaknya menyarankan sebaiknya menanyakan hal tersebut langsung ke Kasi atau yang lebih sebior aja. Akan tetapi Kasi dan senior yang lain sedang konsinyasi berhubung Sakernas sekarang katanya sedang berlangsung. Konsinyasinya baru selesai hari Kamis, mungkin Jumat udah ngantor, jadi kami harus balik lagi hari Jumat untuk wawancara.

Yah, begitulah, kami ga dapet apa-apa hari itu, kelompok lain masih sibuk wawancara di Subdit masing-masing. Trus Aziz jadinya ngurus kartu ATMnya yang hilang. Karena belum wawancara, jadi tugasnya pun ga bisa dikerjain, jadilah aku iseng doang ngajak mereka jalan. "Jalan aja yuk, nonton kek," kataku. Trus Bang Popon nanggepin positif, "Ayok, GBK, nonton Indonesia Open." Langsung direspon positif oleh saudari Nia. "Ayo," katanya. Desi oke-oke aja. Kapan lagi kan nonton, aku pun setuju-setuju aja. Sebodo amat lah tugas masih numpuk. Susah juga nyari waktu luang buat jalan lagi ntar. Jadilah fix kami berputar haluan ke GBK hari itu.

Sabtu, 21 Juni 2014

Meet up with old friend

15.06.2014
Minggu pagi lalu rela bela-belain membelah hujan ke Senayan demi ketemu salah satu temen yang sekarang merangkap atlet baseball, sebut saja Avisena. Ceritanya dia salah satu perwakilan dari tim baseball Kalimantan Selatan dalam turnamen nasional gitu. Ga nyangka haha. Basicnya dia padahal anak teknik, temen setimnya katanya anak JPOK semua tadi. Well, semoga sukses aja deh teman.

Tadi pertandingannya melawan tim Jawa Barat. Hasil pertandingannya masih menggantung. Karena hujan yang begitu awet, akhirnya pertandingannya terpaksa dipending dulu. Entah sudah sampai inning berapa tadi. Ga terlalu memperhatikan. Hehehe.

Katanya pertandingannya udah mulai dari jam 8. Jam segitu padahal udah siap-siap mau berangkat dari Otista, tapi tiba-tiba hujan deras banget. Jadi mager, apalagi liat langit ga menunjukkan tanda-tanda menyibakkan awan hitamnya. Tapi, berhubung ga enak udah janji mau dateng, jadilah tetep berangkat pas udah lumayan reda hujannya.

Jam 9 berangkat dan lebih memilih jalur 2 kali transit daripada lewat harmoni. Mesti jalan jauh sih, tapi rasa-rasanya masih mending daripada jenggotan nunggu bis di harmoni yang kadang lebih lama dan harus ekstra berdesak-desakan. Jadi, tadi transit di BNN, trus transit lagi di Semanggi, jalan jauuuh sampai shelter Benhil, trus naik jurusan Blok M-Kota, berhenti di shelter GBK. Walaupun jauh jalan, setidaknya ga pake lama nunggu bisnya.

Sekitar jam 10 lewat 15 sampai di shelter GBK, hujannya udah berhenti. Lapangan baseballnya udah keliatan, tapi bingung masuknya lewat mana. Zzzz. Keliatan sih ada orang-orang berseragam baseball, tapi belum mulai main. Masih dibersihin gitu lapangannya, biar ga becek habis hujan. Udah muterin separo kumpulan lapangan baseball di sana, barulah ketemu pintu masuknya deket lapangan 3. Ternyata selama hujan tadi pertandingannya ditunda, jadi mereka pada pemanasan lagi deh tuh sebelum main lagi.

Baru kali ini nonton baseball live. Ga ngerti sistem poinnya hahaha. Parah bingit. Sering sih nonton anime atau drama Jepang yang ada baseballnya, tapi sama sekali ga ngerti teknis di lapangannya. Hahaha. Tau yang namanya pitcher, ada yang mukul, trus ada base, dikelilingin, kalo satu putaran home run. Tapi poin paling pentingnya malah ga ngerti teknis dapet poinnya, ga ngerti deh tim mana yang dapet skor tiap inning. Jadi cuma nonton dengan kesok-tahuan. Hahaha. Mana ada yang ngeliput, entah stasiun mana. Pasang muka sok-iya lah yang penting :p

Di sana ga sengaja ketemu rombongan anak 3KS1 yang baru selesai ikut Happy Run. Ada Shahnaz, Wiwik, Yunita, satunya ga tau namanya, maafkan *bow. Mereka lagi nyari makan, ku ajakin gabung deh, sekiranya yang dukung teman kami jadi banyak :p Tapi selesai makan mereka langsung balik.

Berhubung ga ngerti, bukannya merhatiin yang lagi main di lapangan, kami bertiga malah asik cerita-cerita. Maaf qi wkwkk. Tak lama setelah masuk waktu zuhur hujan kembali mengguyur lapangan. Pertandingan terpaksa dipause lagi. Kali ini hujannya awet banget. Sampai ashar, hujannya masih betah menumpahkan diri ke bumi Senayan kala itu. Setelah sekian lama menunggu dalam ketidakpastian, akhirnya pertandingan tadi fix dilanjutkan di lain hari.

Rencananya mau nyulik teman kami yang satu itu makan bareng, tapi dia susah dapet izin dari coachnya deh kayaknya. Alhasil, kami berpisah sampai disana. Katanya dia di Jakarta sampai tanggal 20, sayangnya kami ga bisa nonton pertandingan selanjutnya berhubung masih kuliah dan sibuk menamatkan tugas-tugas akhir. Maaf, mungkin di lain kesempatan aja kali ya kita mainnya. Makasih buat cerita-cerita di kala hujannya guys :D

Buat para alumni SMANSA Banjarbaru atau kalian yang kenal kami, kalo lagi main di Jekardah kontak aja. Mana tau kalo kami ga sibuk dan sikon memungkinkan kita bisa meet up, segaje apapun agendanya. Hahaha. Sekian late-post story kali ini.


Ohiya, buat kamu, salamnya sudah sampai. Thanks. Lupa bilang salam balik, tapi kayaknya ga perlu *eh.

Senin, 16 Juni 2014

Menuju Puncak Jakarta

Cerita edisi PKLnya sementara ku pending dulu ya guys :D Kali ini mau membahas agenda 'Tur Museum' yang berubah jadi 'Tur Pekan Rakyat' *eh.

Jadi, jumat malam kemaren ada temen yang ngajakin tur museum weekend ini. Berhubung malam itu badan lagi ga enak, jawab ala kadarnya aja. Diantara alpha tetha, cuma inget sabtu ada kuliah, jadi bilangnya oke-oke aja asal ga sabtu. Eh tau-tau paginya dapet jarkom batal sesi. Jadilah kemaren sabtu (14/06/2014) tur museum kami pun dimulai.

Rencananya ke Monas dulu, main ke museumnya, trus ke puncaknya, baru ke museum nasional dan ke sederatan museum di sekitarnya. Tapi, itu semua hanya wacana saudara-saudara. Sampai di Monas sekitar jam 10an dan kami baru tau bahwa lagi ada event Pekan Rakyat, salah satu acara edisi ulang tahun Jakarta ke-487. Udah weekend, tambah rame lah itu Monas.

Sekali menyelam minum air, cuci mata sambil mencari pintu masuk ke monas. Haha. Sayang belum banyak stand yang buka, masih sepi. Mungkin sore/malam baru banyak yang buka. Tujuan utama ke sana tentu puncak Monas. Selama tiga tahun di sini belum pernah kesampaian main ke sana. Udah sering ke monasnya, dari jalan-jalan, jogging, sampai jualan pun pernah. Tapi belum pernah ke puncaknya *miris.

Ada banyak stand yang pengen kami singgahi, tapi terpaksa kami lewati begitu aja dulu demi menuju puncak. Yeah. Biaya masuk untuk mahasiswa sampai puncak Rp 8.000,- So, manfaatkanlah kartu pelajar/mahasiswamu. Kalau umum lebih mahal, tapi kurang tau sih persisnya berapa. Hehe. Museum di lantai bawah pun hanya sekilas pandang. Ada patung-patung lilin tentang sejarah gitu, dari zaman batu apa ya kalo ga salah liat. Menurut kepala rombongan yang lebih berpengalaman (re: Dwi), kalo liat museumnya mah bisa kapan aja, masalahnya ke puncak itu ga setiap saat bisa, apalagi kalo liftnya lagi diperbaiki. Nah, jadi makin fokus deh menuju puncak *tsah.

Udah semangat naik tangga, trus keluar entah lewat pintu sebelah mana, yang jelas deket liftnya. Waktu liat antrian, dalam hati, oh cuma sebaris gitu. Eh pas udah jalan, jalan, dan jalan lagi menuju belakang barisan antrian, respon berubah 180 derajat, oh, meeeeen, ternyata masih banyak di belakangnya. Hampir setengah putaran tugu monas lah itu antriannya. Gilak.
Tips: jangan ke monas saat weekend.

Rabu, 11 Juni 2014

PKL-things : Kata Siapa Dapet Wilayah Kota Enak?

20 April 2014

Sepagian udah melek mengamati jalan-jalan menuju penginapan (re: BPKP). Sebagian besar penghuni Bis 4 masih di alam mimpi. Tapi, lama kelamaan makin banyak yang hidup lagi, akibat keberisikan kami yang sibuk berkomentar sepanjang jalan. Kesan pertama yang terekam di Kota ini adalah sigernya. Dimana-mana ada siger, dari perkantorannya, mini marketnya, bahkan lampu jalan pun ga luput dari siger. Bagaimana bentuk siger itu, coba deh klik disini.

Sekilas pandang jalanan Bandar Lampung masih lapang, jauh dari macet, mungkin karena masih pagi juga kali ya. Kota ini mengingatkanku pada Kota Apel di timur sana. Ke mana pun mata memandang ada gunung. Tapi bedanya ada laut sebelum gunung itu. Keren lah view dari Teluk Betung kemaren :3

Sesampainya di BPKP, anak BL turun, sedangkan anak Pringsewu dan Lampung Tengah masih harus melanjutkan perjalanan. Semua tim BL sudah diberi kunci kamar, lumayan lah kamarnya, bisa dibilang cukup layak. Pagi itu sudah disibukkan dengan anak noni yang mau merayakan paskah di gereja sana.

Hari pertama jadwal hanyalah wacana. Harusnya hari itu kami sudah berkeliling BS melihat batas-batas Blok Sensus yang akan dicacah bersama Korwil, tapi motor belum terdistribusi dengan baik untuk setiap tim. Motor masih di penginapan satunya, yakni Semergo. Jadilah hari itu kami cuma bisa guling-guling di kamar. Mau kemana-mana susah, belum ada motor, mau ngangkot pun ga ngerti jalurnya gimana.