CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Selasa, 15 April 2014

Masih Ada Rencana B sampai Z

Pada akhirnya menggagalkan rencana ke Surabaya pekan ini. Ikhlaskan. Kalo rencana A gagal, masih ada rencana B sampai Z kan? Stay cool :"

Kalau kalian udah baca postingan yang ini, mungkin bakal bisa menebak postingan ini ke arah mana. Hehehe. Jumat lalu (11/04/2014), karena ceritanya sibuk belajar buat kuis matkul Keamanan Data dan Jaringan *plak, jadi sengaja ga buka laptop, takutnya malah nyasar kemana-mana. Sempet sih ngepoin akun twitter empunya acara lewat henpon, tapi hasilnya nihil. Belum ada kabar baik. Yaudahlah pasrah, mungkin emang belum dirilis.

Trus tiba-tiba partner-sang peserta pertama- nelpon, katanya dapet email dan alhamdulillah dapet kabar baik. Waaah, beneran ga nyangka file penuh perjuangan di saat H-1 kemaren nyangkut 50 besar. Aku belum sempat liat sendiri hari itu, belum nyentuh laptop, karena malamnya langsung ke Java Meet Up tentang Big Data (yang materinya, aku cuma paham slide pertama pfft) bareng temen-temen KS di kantor blibli(dot)com. Baru sabtunya penasaran pengen liat sendiri, penasaran kok ada yang ngasih selamat sih, perasaan pemberitahuannya lewat email deh. Ternyata jawabannya disini :)
“Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?”
Bener-bener sebuah bonus pengumuman hari itu, emang beda ya kalau awalnya ga punya ekspektasi apa-apa. Cuma pengen nyoba. Jadinya, ga jatuh tinggi karena harapan. Ga beban lah istilahnya untuk memenuhi harapan orang-orang. Pernah ngalamin? Aku pernah dan hasilnya ga terlalu bagus. Aku udah pernah bilang kan jangan berekspektasi terlalu tinggi? Nanti sakit (dalam beberapa pengertian #iykwim).

Well, hari ini sebenernya batas terakhir daftar ulang. Dari kemaren-kemaren mengulur waktu, masih semangat mau mengurus perizinan, tapi... Ah, lagi-lagi masalah birokrasi, masalah yang kalau bisa aku ga mau berurusan deh. Bakal panjang ceritanya. Jadi, senin kemaren partner mencoba menghadap juru kunci perizinan *tsah. Tapi sayang ga sempet ketemu karena dia sibuk pelatihan instruktur kampus buat pencacahan.

Minggunya imunku sempat runtuh. Maaf banget yang udah ku lemparin tugas semena-mena hari itu. Tengkyu bertubi-tubi buat kamu yang udah rela ngerjain :* Pokoknya jangan banget deh sakit di saat-saat mau PKL gini, jaga kesehatan ya semua.

Seninnya berhubung udah lumayan baikan, jadi nemenin Uni ke PGCong. Miskomunikasi sama partner, kirain 'mainnya' sore, eh taunya siang. Untungnya dia ga ketemu juga, jadi akunya ga terlalu merasa bersalah membiarkan dia menghadapi dosen yang katanya serem kelihatannya baik sendirian.

Emang agak pesimis sih bakal dapat izin. Ketua bilangin izin buat Kak 'ini' pulang duluan aja susah katanya, padahal alasannya cukup logis. Kami ga terlalu dapat restu juga sih dari Pak Ketu, udah dibilangin kan katanya dari awal ga usah ikut, kan mau PKL, tahun depan kan bisa ikut lagi. Ya, semoga masih ada sisa umur :" Tim 53 satunya juga ga ikut, berat diongkos katanya.

So, akhirnya hari ini, setelah mendapat sedikit bekal buat listing PKL, kami yang tadinya nekat mau kabur sebentar memutuskan jadi anak baik-baik, ikut sesuai jalur normal. Bukannya males mengurus perizinan ya, tapi PKL kali ini itu kelihatannya berat, untuk listingnya aja banyak banget pertanyaannya, banyak banget konsep-definisi yang harus dikhatamkan. Ga kebayang kalo nanti 'buta' saat jadi petugas. Apa mau dikata, kami memang dilatih untuk jadi petugas pencacahan kan, dari pagi sampai sore.

Aku rasa bekal aku dan partner juga masih belum cukup. Susah juga kan kalau nanti bertempur tanpa amunisi. Sayang sih emang ga diambil, tapi lebih sayang lagi kan kalo udah bela-belain tapi ga maksimal. Jadi, sore tadi kami mengundurkan diri secara resmi. Uyeah. Tetap semangat ya partner. Tahun depan insya Allah kita coba dari nol lagi.
Alhamdulillah. Syukuri apapun yang udah kamu dapat, jangan terus menerus berkutat pada sesuatu yang udah ga bisa kamu ubah ya :') - @hernitatudzla
Nyesel? Ga terlalu, insya Allah masih ada banyak jalan lain. Selama ga berhenti mencoba, akan selalu ada jalan. Semangaaaaat. Nabung ilmu banyak-banyak dulu ya. Tahun depan jadilah lebih baik. Kalian juga coba deh. Aku yakin kok, anak STIS pada jago analisis semua, masalahnya mau nyoba atau ga nya aja lagi. Jadi, kapan kamu tergerak ikutan? :D

Terakhir, pengen men-share quote dari temen, yang entah dia kutip dari siapa.

"Orang lain cukup tau kalo diri kita baik-baik saja, di luar itu biarlah menjadi rahasia kita dengan Tuhan"
Tentang deadline-deadlineku yang lain, maaf sementara dipending dulu ya, sepertinya setelah benang kusut PKL ini berkurang, aku akan mulai serius. Lagi belajar menghindari yang namanya multitasking. Belajar mengerjakan sesuatu setelah pekerjaan sebelumnya selesai. Sulit, tapi harus dicoba. Yuk, mari fokus ke BS 007B, Kel. Pasir Gintung, Kec. Tanjung Karang Pusat, Bandar Lampung dulu ;)

Sabtu, 12 April 2014

Hectic?

Ketika jadwalmu menjadi padat, ingatlah bukan cuma kamu yang sibuk. Teman-temanmu yang lain juga pasti punya kesibukannya masing-masing. Tapi mereka menyempatkan diri. Ya. Kalau kamu tidak punya waktu luang, luangkanlah waktumu. Berikanlah porsi barang satu atau dua jam dari dua puluh empat jam waktu yang kamu miliki dalam sehari. Ketika kamu sudah memulai mengikuti suatu kegiatan, belajarlah untuk komitmen dan profesional. Jadi, kapan kamu meluangkan waktumu?

Senin, 07 April 2014

DAC 2014

Liat jam udah menunjukkan pukul 16.27. Deg. Ada telpon masuk.

Partner bilang emailnya belum masuk. Deg. Deadline jam 17.00. Padahal udah dikirim dua kali loh, kataku. Yaudahlah, katanya kirim aja, aku padamu. Ah, benar-benar ngasih beban berat nih buatku. Udah tadi finishing analisisnya sendiri ku kebut dalam 3 jam. Pasrah aja lah sama hasilnya tanggal 11 April nanti :')

Sambil ditelpon grasak-grusuk mengubah format file dari word ke pdf. Khawatirnya susunannya berubah, lebih parah lagi kalau gambarnya ga bisa dibuka. Sayang aja udah capek-capek buat tapi ga diperiksa gara-gara salah format kan. Karena sendiri jadi khawatir berlebihan gitu, masih susah mengendalikan sifat yang satu ini. Ckck. Jadilah tadi berkali-kali memastikan format yang dikirim tadi udah sesuai ketentuan. Dan alhamdulillah DAC2014_Dwi Indri Arieska_Tudzla Hernita_STIS.rar terkirim jam 16.41. Sembilan belas menit sebelum deadline.

Bukannya sengaja pengen ngumpul di detik-detik terakhir, tapi dari tanggal 1 kemaren emang jadwal kami berdua baru agak free hari ini. Kalo weekdays emang pada sibuk kuliah, sambil sibuk ngurus PKL juga. Sabtu kemaren akunya ksm inferens, minggu ke Manggarai. Nah, kalo dwi ada jalan-jalan bimbel.

Baru tadi subuh mulai serius menyusun jawaban Data Analysis Competition ini, berhubung dikejar deadline kali ya. Hehehe. Sempet-sempetnya nyambi ngerjain di basecamp PKL juga tadi, trus tau duluan deh dapet tempat dimana. Tapi masih belum pasti sih, soalnya masih ada bursa pertukaran gitu. Kalo ga berubah mungkin sepuluh hari setelah tanggal 19 April nanti menjelajah Kota Bandar Lampung :D

Oke, next. Karena aku cuma kuliah sesi 2 tadi, jadilah kebagian jatah finishing jawaban. Pas jam 2an baca sms kalo deadlinenya diundur jadi jam 10 malam itu udah pengen bernapas lega, seneng, eh taunya, salah ketik. Mana pas mau ngirim modem kumat leletnya, sempet gagal attachmentnya, sempet ga terkirim juga emailnya dan alhamdulillah setelah percobaan yang kesekian akhirnya terkirim juga. Kita lihat sajalah nanti. Semoga dapet kabar baik tanggal 11 April besok. Aamiin :)

Lain kali jangan mepet banget ngerjain analisisnya ya, buat timeline dan deadline sendiri harus selesai kapan. Jangan kayak tadi. Sangat tidak direkomendasikan. Iya sih, awalnya ikutan cuma iseng-iseng aja cari pengalaman, tapi tetep harus diperjuangkan kan.

Ikut-ikut yang kayak gini juga salah satu cara bisa lebih mendalami materi statistik loh. Serius. Awalnya aku gatau sama sekali apa itu robust regression, gimana mendeteksi outlier, gimana menerapkan pemilihan model terbaik pakai software, yang sebelumnya waktu di kelas (KS) cuma dapet teorinya aja, sekilas pula dan ternyata untuk uji-uji asumsi klasiknya aja belibet. Gara-gara ini juga pertama kali kenalan sama STATA. Untuk menentukan kapan data yang mengandung outlier itu mesti kita pake robust regression juga aku masih belum nemu batasan yang pas. Ah, aku jadi males berurusan dengan yang namanya asumsi. Kayaknya emang lebih asik non parametrik, lebih damai kayaknya hidupnya, tanpa harus memenuhi seabrek uji asumsi *lirik ANN* :D

Metode analisis statistik itu banyak banget ternyata, ribet lagi. Banyak yang bisa kita pelajari trus bisa kita kira-kira misal mau buat package aplikasi apa gitu. Masalahnya, jurusan Komputasi Statistik jarang dikasih mata kuliah Statistik, tapi diharapkannya bisa buat aplikasi yang memudahkan  di bidang Statistik. Ckck. Jadi, kayaknya emang mesti inisiatif belajar sendiri deh. Rajin-rajin nanyain jurusan tetangga. Semangaaat. Yuk ah, dicicil analisis data kategorik sama time seriesnya *kemudian pingsan*

Minggu, 06 April 2014

Bagaimana Kabarmu?

Ku pikir aku akan menemukanmu tadi sore. Ternyata tidak. Tentu saja. Tadi kan cuma rapat internal divisi sponsorship.

Kamu tau? Tadi perjalanan pertamaku sendirian ke daerah Manggarai. Hanya bermodal petunjuk dari seseorang yang kamu kenal. Beruntung cukup mudah menemukan tempat kumpul tadi. Ku pikir aku akan tersesat. Di jalan sempat parno juga, dalam hati membatin, bener ga sih naik kereta yang ini, bener ga sih nanti belok sini, ya sibuk berspekulasi semacam itulah :D

Well, di luar semua itu, tadi menyenangkan, bisa dapet ilmu baru, kenalan baru. Semakin lama mungkin hapalanku akan semakin banyak. Tetap semangat di NSBC ya kamu. Kutipan hari ini:
Semoga surplus.

PS: Kamu Perlu Bekerja Lebih Keras

Bahagia itu sederhana. Ya, walaupun bukan aku yang mengalaminya tapi bener-bener ikut seneng denger berita tadi pagi dari mama. Selamat ya Laila, selamat berjuang di level Provinsi tanggal 19 nanti. You can. Sampai ketemu di level Nasional, kalau tempatnya sepelemparan batu dari Jekardah mungkin aku pikir-pikir buat mampir :D

Liburan semester lalu, daripada sekedar jadi pengangguran terdidik, mamaku tiba-tiba nyuruh aku ngajarin muridnya yang mau ikut OSN Matematika SMP tingkat Kabupaten/Kota. Dengan dalih katanya kuliah di Statistik, lebih sering beberurusan dengan angka kan. Ya mau ga mau, mengajarlah dengan pengetahuan seadanya yang masih tertinggal di kepala.

Fyi, materi OSN Matematika SMP ga sekedar materi yang diperoleh saat SMP. Pas liat soal-soal tahun sebelumnya mereka udah dikasih soal permutasi, kombinasi, peluang, faktorial, persamaan-persamaan yang ruwet dan itu dulu seingatku baru diajarin waktu SMA. Bener-bener matematika advanced deh untuk ukuran SMP. Ckckk.

Satu hal yang dulu kusesali zaman SMA adalah milih ikut OSN Matematika. Hahaha. Harusnya dulu waktu ditawarin milih OSN Kimia aja kali ya. Ya itu gara-garanya, materinya nyusahin dan hasilnya bisa kalian tebak: gagal.

SKS ga bisa diterapin mah kalau misal ikut yang kayak begituan. Dulu jarang banget rasanya belajar kalau ga mau ulangan/ujian. Kadang sampai sekarang masih keterusan sih. Pfft. Tapi liat mereka yang bener-bener serius mau belajar sendiri sampai datengin rumah gurunya (walaupun yang ngajar akhirnya anaknya), aku ngerasa dulu pantes aja gagal, usahanya ga maksimal.
Orang yang punya keahlian juga harus tetap bekerja keras.
Berasa digampar denger kalimat di atas, terinspirasi dari salah satu anime yang sampai sekarang belum selesai ku tonton. Ya, perlu kerja keras. Itulah yang ga ku punya dulu. Sekarang bener-bener harus bekerja keras. Setelah menyemplungkan diri ke bidang yang bukan spesifikasi, harus going the extra miles buat mengejar ketinggalan. Semangaaat \m/

Jangan setelah sering digampar baru sadar ya. Walaupun aku rasa mindset ku masih agak salah. Waktu diajakin ikut lomba IT malah bingung, menghidar, sampai akhirnya terabaikan. Nah, waktu diajakin ikut lomba Statistika malah semangat 45, tanpa pikir panjang langsung oke. Ckk. Kayaknya ada yang salah. Hahaha. Salah pilih jurusan? Ah, engga kok. Aku masih berjuang jadi calon programmer yang melek statistika.
Kenapa kita harus punya satu kemampuan kalau bisa semuanya?
Di dunia nyata ga salah kan kalo jadi divergent :D Maaf ya kakak tingkat, kalo diajakin ikut lomba IT lagi ga nolak kok. Udah cukup banyak dapat pencerahan. Mestinya mata kuliah Metodologi Penelitian Komputasi Statistik dikasih di semester-semester awal ya, biar cepet melek ITnya. Hahaha.
Selamat meraih mimpi. Jangan cepat menyerah, kalau gagal, coba lagi, selagi masih ada banyak kesempatan. Semangaaat \m/

PS: Semoga lolos ke tahap selanjutnya ya adekku tercinta. Wish you luck. Masih betah ya berkutat di OSN Fisika? Masih kelas X kan. Masih bisa tahun depan, kalau bisa tahun ini, you rock :D

Sabtu, 05 April 2014

Analisis Diskriminan

Baru menyelesaikan misi terakhir sebagi ketua kelompok *tsah* Habis setor jawaban PR tentang Analisis Diskriminan. Apa itu Analisis Diskriminan? Intinya itu adalah salah satu analisis multivariat yang tujuannya untuk memperoleh variabel-variabel pembeda dan melakukan klasifikasi. Kalau mau tau lebih lengkapnya bisa meluncur ke folder Analisis Diskriminan. Bukanya pakai email STIS ya, nanti kalau rajin atau ada permintaan mungkin bakal dishare via dropbox juga :D
Inferensia masih ada?
Ah, susah memang menjadi anggota subseksi yang nyaris diPHK gara-gara topik PKL kembali ke topik awal, yakni "Potensi Usaha dan Pekerja Sektor Informal : Studi Kasus di Kabupaten Lampung Tengah, Kota Bandar Lampung, dan Kabupaten Pringsewu Tahun 2014". Yap, jadi sebenernya kalau udah bisa dianalisis secara deskriptif aja udah bagus katanya. Jadilah, 14 orang anggota analisis inferensia dimutasi ke analisis deskriptif (15/03/2014).

Kabar baiknya aku tetap dipertahankan di subseksi ini, kalaupun inferensia dibubarkan, mending aku masuk pengolahan deh. Setidaknya ada kerjaan yang 'pasti'. Satu hal yang aku permasalahkan di subseksi ini sebenernya adalah dari atas udah menentukan pakai metode analisis ini, ini, dan ini katanya. Tapi hipotesisnya belum ada. Logisnya, ada teorinya dulu baru menentukan pakai metode analisis apa kan. Nah, ini kebalik. Katanya nanti liat datanya dulu, kalo ada masalah baru di inferensia. Plis. Ga masalah sih sebenernya mau metode yang kami pelajari ini bakal dipake atau engga, toh tetap bermanfaat. Tapi mbok yo bertindak sesuai standar prosedurnya dong mas/mbak atasan *no offense*

Well, sejauh ini aku baik-baik aja *apadeh, namanya juga rakyat jelata jadi harus 'nurut'. Waktu dibagi kelompok (19/03/2014) hebat banget angka random excel berhasil menyeretku jadi ketua kelompok -_- Udah pernah kepikiran sih emang bau-baunya analisis multivariat bakal dipake pas PKL ini. Tapi yang bener aja kalo dalam seminggu disuruh udah khatam salah satu analisis multivariat ini yang notabene baru kami dapet di tingkat 4 nanti. Advanced banget ini mah inferensianya. Kasih cendol buat yang udah nentuin pakai analisis ini, walau entah atas dasar apa nentuinnya -___- Dari empat materi yang disuruh pelajari katanya analisis diskriminan yang paling susah. Kasian yang dapet materi itu katanya. Cuma bisa tersenyum miris denger selentingan itu.

Tapi dibalik kesulitan itu, bersyukur banget dapet temen kelompok yang asik. Seneng bisa kenal mereka. Ada yang langsung inisiatif menghubungi kakak tingkat buat minta ajarin, ada yang bener-bener serius pengen ngerti materinya (bukan ikut ksm buat nyari absensinya doang). Walaupun bukan ksm resmi, cuma ksm kecil-kecilan doang, mereka menyempatkan diri buat dateng. Makasih banyak guys. Walaupun dijarkom jarang bales tapi apa yang dijarkom dilakuin itu poin plus deh buat kalian. Makasih nuri, tiara, sundari, syafa, sri, vivien, mecing, raja. Kalau nanti metode ini bener-bener dipake nantinya mungkin harus kita perdalam lagi materinya, ya setidaknya kita tau kulit luarnya lah. Kalaupun ga dipake juga lumayan kan udah ada bekal buat Multivariat tingkat 4 nanti :D

Hari ini tadi selesailah transaksi bertukar materi dari tiap-tiap kelompok. Makasih acara sharing ilmunya teman-teman. Kalian teman diskusi yang asik. Selama 2 pertemuan jadi diskusi yang menarik, diskusi dua arah. Saling lempar pertanyaan walaupun ga terlalu yakin jawabannya bener. Hahaha. Berhubung bukan di kelas, jadi ga ada dosen yang bisa mengklarifikasi jawaban kami. Begitulah. Namanya juga kelompok studi mahasiswa. Biarlah kami dengan ke-sok-tahu-an kami :D Kalau emang metodenya serius dipake baru deh kami perdalam lagi. Jadi sekarang cukup tau aja :D

Ohiya, tadi dapet tugas baru. Disuruh nyari data plus nyari variabel-variabel yang bisa dipakai buat inferensia. Katanya biar ngerti, kan udah belajar metode analisisnya. Ckckk. Aku jadi bingung sebenernya ini subseksi apa. Seolah-olah subseksi yang diada-adakan aja. Perasaan itu tugas AB 12 deh. Kok jadi inferensia? Harusnya variabel-variabel itu udah ditentukan dari awal kan? Udah mereka kaji teorinya, tinggal nanti urusan kami menentukan pakai metode apa untuk me-run data yang diperoleh. Ini? Ah.

Kok aku ngerasanya batas apa yang harus dikerjakan inferensia semakin kabur ya. Kemaren disuruh mempelajari Spider Chart, yang jelas banget masih termasuk bagian analisis deskriptif. Jadi ini subseksi apa? Subseksi yang bersedia mengerjakan tugas analisis apa pun? *miris. Oke, awalnya dari atas banget bilangnya bisa deskriptif aja udah bagus kan, trus dapet wejangan lagi katanya kalau bisa sampai inferensia kenapa engga? So, kalau emang mas/mbak petinggi maunya sampai inferensia, harusnya dari AB 12 juga dukung dong nyari teorinya sampai bisa diinferensiakan. Tapi ini? Dilemparkan gitu ya? Karena udah kerja di awal? Karena inferensia ga ada kerjaan? Duh.
Tolong dong serius kayak AB 12.
Jadi, kami selama ini dianggap ga serius? *senyum misterius* Okeoke, udah cukup deh bikin kontroversinya hahaha. Apapun yang terjadi toh ini PKL kita bersama, buat kita sama-sama belajar. Semoga PKL kita sukses ya teman-teman. Jangan terlalu diambil hati cuap-cuapku di atas. Mungkin aku aja yang ga terlalu ngerti pembagian tugas antar subseksi analisis yang telah mengalami pergeseran. Nerimo aja lah. Ha. Selamat malam.

PS: Jangan mengeluh. Kerjakan aja, toh nanti tugasnya bakal hilang dengan sendirinya seiring waktu. Amanah tidak pernah salah memilih pundak kan? Hal-hal kayak gini ga usah terlalu dipikirin lah. Jalanin aja. Masih banyak amanah lain yang mesti kamu kerjakan. Susah emang kalau menyangkut birokrasi disini *ngibar bendera putih*

Selasa, 01 April 2014

Skenario Dunia Hijau


Judul         : Skenario Dunia Hijau dan Cerita-Cerita Lain
Penulis      : Sitta Karina
Penerbit    : PT Gramedia Pustaka Utama
Terbit        : Maret 2009 (Cetakan Kedua)
Tebal         : 208 hlm.

Buku ini merupakan kumpulan cerpen Sitta Karina yang pernah dimuat di majalah CosmoGirl! Setiap cerpen memiliki pesan moral khas Sitta. Cocok dibaca remaja yang sedang membangun jati diri :D 

Skenario Dunia Hijau sendiri bercerita tentang Cempaka yang prihatin pada bumi yang makin sekarat, sehingga ia merumuskan skenario panduan hidup go green untuk teman-teman sekolahnya. Ide Cempaka ini didukung oleh semua teman sekolahnya kecuali si preman Dekra. Menurut Dekra, Cempaka hanya satu dari sekian kumpulan orang-orang yang cuma heboh di awal doang–dan dia paling nggak suka tipe seperti itu.

Dekra justru dengan senang hati menantang Cempaka. Sebuah stasiun TV mengadakan lomba karya tulis remaja yang bersifat creative writing, yang isinya adalah segala hal yang berhubungan dekat dengan kehidupan remaja. Apabila karya Cempaka setidaknya bisa tembus 10 besar, maka Dekra mau pikir-pikir lagi untuk sedikit bertepa salira dengan lingkungan.

Dekra yang terkenal sebagai preman sekolah–berjaya bareng klub matematika karena otaknya encer, dan disegani tim basket yang notabene isinya cowok-cowok sok ganteng karena pernah jadi MVP tapi lebih suka main streetball–punya pendapat bahwa isu go green yang belakangan bergema di mana-mana tak lain adalah bagian dari komersialisme terselubung. Ya, perumahan green living-lah, ya hypermarket yang gembar-gembor soal go green tapi tidak berinisiatif mengganti kantong plastik belanjaan dengan tas kertas. Tipikal orang-orang yang cuma bisa berkoar dan heboh di awal doang.
Bukan barang saja yang harus di daur ulang, tapi pola pikir kita juga dalam menyikapi sesuatu. (hlm. 12)
Nah, setuju banget. Pola pikir kita juga mesti di daur ulang. Bulan oktober lalu sempat ikut #30DaysSaveEarth, banyak banget ide sederhana yang bisa kita realisasikan untuk menyelamatkan bumi, bisa dari hal-hal kecil. Misal, kalau belanja bawa tas sendiri, memilah sampah basah dan sampah kering, memanfaatkan barang bekas, dan masih banyak lagi. Berikut wrap up postingan yang ku tulis dalam rangka #30DaysSaveEarth. Kalau kalian yang tertarik ikut berkontribusi menjaga bumi, bisa diklik linknya atau telusuri aja hashtag #30DaysSaveEarth di twitter. Ada banyak hal yang bisa kita lakukan untuk menjaga bumi tercinta ini ;)

Buku ini memuat 20 cerita pendek, yaitu:
1.    Skenario Dunia Hijau
2.    Black ‘n’ White Bash
3.    Ganti Baju di 2008
4.    Six
5.    Janji-janji Rama
6.    Perjalanan Baru Jasmin
7.    Dongeng Padang Rumput
8.    Hari Kelulusan
9.    Corsage
10.  Truth or Dare?
11.  Merah-Putihku
12.  for REAL
13.  Titik Balik
14.  Kali Ini Untuk Heidi!
15.  Sebuah Tas, Sepenggal Malam, dan Seraup Makna Hidup
16.  MOTY
17.  Satu Kata Saja
18.  Hari Ini, Esok, dan Lusa
19.  Putu Mayang
20.  Hujan Terakhir
Note: suka cerpen yang font judulnya warna merah :D

Baca cerpen-cerpen ini berasa mengenang masa lalu *tsah. Pertama kali tau novel Sitta Karina pas zaman SMP. Lupa novel apa yang pertama kali ku baca, yang persis ku ingat udah pernah baca Satu Hari Berani, Circa, Lukisan Hujan, Aerial (baru separoh). Masih penasaran gimana akhir cerita Aerial :3 Ah, bener-bener mengenang karakter-karakter keluarga Hanafiah di kumpulan cerpen ini. Suka :3