CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Senin, 30 Maret 2015

Selamatkan Film Indonesia

Kalian tau hari ini hari film nasional? Udah nonton film Indonesia belum hari ini?

Well, berhubung #HFN, ada promo buy 1 get 1 tiket film-film Indonesia di beberapa XXI. Pas banget ada film Indonesia yang pengen ku tonton dari lama tapi belum kesampaian (re: Dibalik98). Tapi ternyata cuma ada di 3 Mall Jakarta, jauh-jauh pula. Akhirnya, setelah bincang-bincang di sesi 3 yang batal, kami memutuskan nonton di Mall yang deket aja, Kramat Jati, dan film yang kami tonton "Kapan Kawin?" :D


Dulu waktu film ini masih di deretan now playing XXI ga terlalu tertarik nontonnya. Lucu sih kayaknya dari trailernya, tapi tetep ga ngebet pengen nonton. Dan hei, ternyata film ini seru saudara-saudara. Lucu bangets. Lewat film ini bakal liat bang Reza Rahadian yang kocak, beda lah sama imej dia dalam film-film yang selama ini pernah ku tonton, misal Hafalan Shalat Delisa, Perahu Kertas, Habibie&Ainun, Pendekar Tongkat Emas. Cacat gitu di film ini, hahaha, tapi tetep awesome-lah akting aktor yang satu ini *kasih jempol.
"Sebelum kamu membahagiakan orang lain, bahagiakan diri sendiri dulu. Ibaratnya kalau mau ngasih duit ke orang lain, harus punya duit dulu, jangan kasih cek kosong."
Film Indonesia sebenarnya bagus-bagus kok, tapi kadang ya itu, kurang apresiasi dari masyarakatnya sendiri. Kayak aku dulu, biasanya baru nonton film Indonesia kalau filmnya diangkat dari novel yang bestseller atau novel bagus yang udah pernah ku baca, kayak Laskar Pelangi, Negeri 5 Menara, 5 cm, Assalamu'alaikum Beijing, dll. Kadang takut kecewa sih intinya. Film action semacam The Raid juga kece. Kalau film horor jangan ditanya, hahaha, not my genre.

Sekarang mah kalau ada film Indonesia bagus seringnya langsung nonton di bioskop, lama nunggu versi 720p nya hahaha, tapi kalau bisa jangan bajak film Indonesia deh ya. Sampe sekarang masih pengen nonton Tenggelamnya Kapal Van der Wijck, Merry Riana: Mimpi Sejuta Dolar sama Dibalik98. Harus sabar menunggu, tahun depan mungkin, ketika udah disiarin di tipi. Hahaha. Next, film Guru Bangsa: Tjokroaminoto kayaknya bagus deh, sekalian belajar sejarah :D

Kalian masih doyan nonton film Barat doang? Sekali-sekali coba deh nonton film Indonesia, ga buruk-buruk amat kok. Kalau bukan kita yang mengapresiasi, siapa lagi? Mulailah cintai produk dalam negeri. Dalam postingan ini untuk film loh ya, bukan sinetron, pfft.
"Ibarat kapal jepang, alarm tanda bahaya belum berbunyi kok."
Jadi, kamu kapan kawin? :D

Jumat, 20 Maret 2015

First step done


Dua minggu lalu, tepat hari jumat (6/3), calon dosen pembimbing jurusan KS diumumkan. Sempat panik waktu itu karena belum dapat nama cadosbing di portal mahasiswa aka SIPADU, di saat temen-temen udah pada nyebutin cadosbingnya. Kirain yang proposalnya yang diubah aja yang perlu upload ulang, eh ternyata semuanya. Emang agak ambigu sih pengumuman sebelumnya. Kata temenku, kapan sih pengumuman ga ambigu? -_-

Jadi inget beberapa korban jarkom proposal layak harus dua buat anak KS dan disuruh menghadap kajur maksimal hari kamis, tapi pas mereka balik kamis, pagi itu diumumkan satu proposal yang resmi diterima jurusan. What a nice joke. Kasian yang udah keburu balik -_-

Well, emang harus ekstra sabar di sini, becandanya kadang agak keterlaluan. Harus pinter-pinter menyaring informasi. Alhasil, jumat itu aku pun upload ulang proposal yang sama, padahal udah lewat dari waktu batas upload. Tapi karena pengumuman berikutnya disuruh upload semua yaudah lah, pasrah meratapi SIPADU yang tak kunjung menampilkan nama cadosbing. Temen-temen yang baru upload di waktu yang sama udah pada dapet cadosbing, lah aku? Masih nihil. Mungkin ibunya sibuk. Karena bosan nunggu, jadi nonton drama satu episode. Terserah lah muncul nama dosbingnya kapan *pasrah. Setelah satu episode habis, iseng mengecek SIPADU dan taraa udah muncul nama cadosbingku. Alhamdulillah sesuai ekspektasi :)) Lalu, mulailah bergerilya mencari teman seperjuangan. Ternyata temen kosan yang KS cadosbingnya sama. Hahaha. Asik lah kalau mau bimbingan rame-rame ;D

Tadinya, mulai senin (9/3) dijadwalkan harus standby di jakarta. Berhubung masih males dan feelingku pengumuman alur ke dosbing ditunda jadilah masih males-malesan beli tiket balik. Kalaupun harus standby paling selasanya aku balik, mau nunggu pengumuman resmi dulu. Ternyata bener aja, pengumuman berikutnya bilang tanggal 16-20 baru bisa mulai ke dosbing. Bahkan pengumuman cadosbing anak statistika ikut diundur. Beruntung belum beli tiket balik. Temen-temen yang udah di stasiun atau naik kereta langsung batalin tiket atau turun di stasiun terdekat setelah baca pengumuman wkwkk.

Nah kan, bener feelingku bakal diundur. Waktu pulang sempet galau sih kalo liburan cuma seminggu, eh ternyata kabar baik jadi dua minggu hahaha. Temenku yang ku ajakin balik nyesel katanya ga ikut aku pulang waktu itu :v Hidup itu pilihan bung, maka pintar-pintarlah mensiasati hidup *tsah.

Minggu berikutnya makin dekat, tapi masih males beli tiket balik, salah satunya karena formulir kesediaan pembimbing belum diupdate. Sempat main deh ke TONAS regional Kalsel. Temen-temen seperjuangan udah pada standby di jakarta, cuma aku yang masih nyangkut di Banjarbaru. Gawat lah kalo nanti disuruh menghadap cadosbing, tapi akunya masih di rumah. Akhirnya, senin (16/3) beli tiket, selasa paginya udah mendarat di kamar mungil. Sengaja ngambil penerbangan paling pagi, mana tau hari itu juga udah disuruh menghadap. Belum nyiapin apa-apa lagi. Parah bingit. Di saat orang-orang sibuk bikin proposal lengkap, aku masih santai pake proposal lama aja. Heran mereka ribut nanyain bikin proposal lima lembar ga. Lah aku aja masih bermodalkan proposal dua lembar. Males banget bikin lagi, mending mulai menggarap Bab I deh.

Ga lama setelah nyampe kosan, formulir dosbing udah dirilis. Informan bilang cadosbing belum balas kapan bisa ditemuinya, pas sorenya baru dibilang rabu pagi. So, hari itu mulai menyiapkan amunisi. Mengatasi ketertinggalan materi karena bolos tiga kali rapat tim. Malemnya pake acara ketiduran pula. Baru jam 10an ngeprint proposal sama formulir dosbing.

Rabu paginya (18/3), sekitar jam 9 udah ada di lingkungan kampus. Cadosbing udah nunggu katanya, tapi pas liat di ruangan beliau masih kosong. Trus dibilangin kajur, sang dosen masih di ruang kajur statistik. Ga lama kemudian, dosen yang ditunggu pun datang dan menyuruh kami masuk. Ternyata kami yang paling pertama sodara-sodara. Tadinya salah satu rekan seperjuangan ngajakin jam setengah 9, eh ternyata dia belum nyampe kampus.

Di dalam bentar doang, berhubung cadosbing yang udah mengoreksi proposal kami sebelumnya. Tinggal cerita dikit, tanya jawab, trus dikasih masukan. Dan dapatlah tanda tangan beliau. Jadi hari itu beliau resmi jadi dosbing kami. Enaknya dapet dosbing STIS yang udah dikenal, udah pernah diajar dua semester, dan dosen PA kelas pula. Alhamdulillah. Semangat melanjutkan perjuangan. Ini baru langkah pertama. Semoga ke depannya dilancarkan. Aamiin.

Buat temen-temen seperjuangan yang lain, semangat yaa. Semoga urusannya dimudahkan. Insya Allah kita wisuda bareng oktober 2015 :))

Minggu, 15 Maret 2015

TONAS Kalsel Jilid 3

Ga kerasa udah jadi mahasiswa semester akhir. Liburan ga tenang, tapi rasa-rasanya belum pengen kembali ke kehidupan nyata di seberang sana. Padahal dosbing sama dateline udah diumumin. Sampai detik nulis ini pun belum beli tiket. Ahaha. Besok aja lah, tanggung, sekalian nungguin pengumuman anak statistika *eh.

Daripada nganggur, akhirnya main bentar ke SMP Sabilal Muhtadin, tadi ada TONAS STIS. Pendaftarnya nyaris 300 orang, itupun baru untuk regional Banjarmasin. Bagus lah, patut diapresiasi. STIS mungkin sudah mulai terkenal haha. Pas era kami dulu, TONAS Kalsel perdana, ga sebanyak itu lah kayaknya pendaftarnya. Dulu cuma satu ruangan aula, sekarang udah dijadiin sembilan kelas. Lebih kondusif sih, tapi perlu banyak pengawas. Karena keterbatasan jumlah panitia, akhirnya ikut bantu ngawas juga tadi.

Ruang 5 (146-172)

Berasa banget beda feel-nya, waktu ngawas TONAS sama real USM kemaren. Cerita ngawas USM pernah ku posting di USM STIS Tahap 1 Jakarta. Walaupun cuma TONAS, tadi aku bener-bener ngawas kayak pas USM dulu. Hahaha. Sorry guys, tapi buat membiasakan kalian dengan kenyataan. Hidup di STIS itu ga mudah *tsah.

Sekali lagi pengen ngasih tips. Kalau jawab soal USM nanti, jawab soal yang bener-bener yakin benar aja, berhubung ada sistem minus. Ga mesti jawab semua soal kok. Malah merugikan diri sendiri aja nanti kalo ternyata banyak jawaban yang salah. Kalau bisa banyakin belajar Matematika. Kalau sistemnya masih sama, soal Matematika itu punya bobot paling tinggi, disusul Bahasa Inggris, Pengetahuan Umum.

Well, semangat kalian para calon rangers 57. Pendaftaran STIS masih dibuka sampai 24 April 2015. Masih belum yakin? Baca dulu Jangan Mau Masuk STIS! Selamat terinspirasi :D

Kamis, 26 Februari 2015

Belajar dari Bung Hatta


Salah satu video yang menginspirasi. Kamu merasa anak muda Indonesia? Tonton deh. Kamu bakal tau sebagian sisi lain dari Bung Hatta.

Bung Hatta ternyata seseorang yang sederhana, tapi sangat memikirkan bangsa. Hal yang paling aku ingat, beliau bahkan mempertaruhkan hidupnya, beliau tidak akan menikah sebelum Indonesia merdeka. Hal yang mengagumkan lagi, beliau pembaca sekaligus penulis buku. Peninggalan beliau adalah ruangan penuh buku-buku. Bahkan mas kawin yang beliau berikan juga adalah buku yang ditulis beliau sendiri. Nah, sungguh berbeda bukan. Alangkah baiknya kita sebagai pemuda harapan bangsa juga mulai berkarya demi membangun Indonesia yang lebih baik. Berkarya di mana pun kita berada dan apapun profesi kita.

Nemu video di atas sebenarnya dalam rangka pengayaan untuk menulis esai aplikasi sesuatu, tapi pada akhirnya ga terealisasikan. Salah satu agenda yang lagi-lagi ku relakan, karena tenggat waktunya pas mau ujian dan jadwal kuliah ga bersahabat. Agak-agak menyesal ga menyempatkan waktu di awal, pas mepet deadline baru semangat. Ah, sudahlah -_-
Buat siapapun, jangan menyerah sebelum berusaha. Sungguh, tiada usaha yang sia-sia bukan?

Selalu ada kabar baik :')

Ya, selalu ada kabar baik, tergantung bagaimana kita menyikapinya kan?

Salah satu rangkaian ritual mahasiswa tingkat akhir ala STIS akhirnya sudah terlewati beberapa hari lalu. Sebut saja namanya kompre, ujian komprehensif (23/02). Aaaa. Sungguh melegakan. Semoga bisa lulus walau dengan nilai pas-pasan :') Di hari yang sama juga pengumuman proposal skripsi KS. Alhamdulillah dua-duanya diterima. Semangat buat temen-temen yang masih konfirmasi. Semoga kita semua segera dapat kabar baik ya :')

Ujian semester kali ini terasa benar-benar berbeda, bisa dibilang penuh tekanan. Tugas yang ga ada habisnya, proposal skripsi, juga kompre. Kalau diinget-inget lagi, betapa berantakannya ujian ku kali ini -___- OS, Bahasa Indonesia, SNN&PDB, APG, ga ada yang bener. Cuma IMK yang lumayan terselamatkan. Beruntung APG dikasih tugas tambahan, tapi deadlinenya cuma sehari lebih dikit, di sela-sela persiapan kompre pula. Ngerjain tugasnya aja seharian penuh. Kebayang ga sih pas ujiannya cuma 2 jam? Walaupun sistem ujiannya open book, open laptop, tetep aja rasanya ga keburu. Dahsyat bener emang mata kuliah yang satu ini. Terlebih bagi anak KS, harus ngodingnya itu loh. Ngoding di bawah tekanan itu sesuatu yang sangat menyulitkan menurutku.

Sementara itu, di minggu sebelumnya (minggu pertama ujian) ngejar proyek. Awalnya mau menyerah tanpa usaha, tapi karena ini tahun terakhir, pengen banget tetep ku perjuangkan bareng partner. Karena salah satu janji tahun lalu juga. Tapi ternyata, kita memang ga berjodoh ya. Padahal kamu sudah ku sisipkan prioritaskan di tengah jadwal ujian. Tapi, mau dikatakan apa lagi. Mungkin ini salah satu jalan untuk meringankan langkahku pulang liburan semester ini.

Hmm biasanya liburan semester ganjil gini selalu pulang dadakan. Beli tiket siang pulang malemnya, udah biasa. Hahha. Tapi untuk semester ini perlu menahan diri. Ada berbagai alasan, salah satunya kamu. Well, terima kasih sudah tidak menahanku lagi. Tinggal pengumuman dosbing nih yang bikin galau. 
Jadi, kapan pulang?

Selasa, 10 Februari 2015

Gagal (lagi) Menjadi Teman yang Baik

:"

Kegagalan ujian Sistem Operasiku rasanya ga ada apa-apanya setelah denger kabar bahwa... nantinya ga bisa wisuda bareng kamu. Ah, lagi-lagi aku merasa gagal menjadi teman yang baik :"

Dua bulan yang lalu, aku ga tau apa-apa. Maaf banget pernah salah ngomong tentang taufik. Argh, coba aja bisa ditarik lagi.

Semoga kamu yang di seberang pulau sana cepet sembuh ya. Cepet sembuh :" Walaupun aku masih ga tau akar masalahnya apa. Semoga kamu selalu baik-baik aja.

Masih berharap banget kabar yang kudenger habis ujian tadi ga bener.

Semoga kamu masih bisa terselamatkan :"

Jumat, 06 Februari 2015

Jangan Mau Masuk STIS!

Kalian tau apa itu S-T-I-S?

Sekolah Tinggi Ilmu Statistik (STIS) adalah perguruan tinggi kedinasan non-militer yang bernaung di bawah Badan Pusat Statistik. Sekolah kedinasan ini memiliki berbagai kelebihan, beberapa di antaranya:
  • Sekolah gratis, full selama menjadi mahasiswa STIS.
  • Tunjangan ikatan dinas sebesar 1juta rupiah per bulan.
  • Dapet temen dari seluruh pelosok Indonesia
  • Lulus langsung ditempatkan di kantor-kantor BPS di seluruh Indonesia, dengan golongan IIIA. 
Okelah, finansial kami terjamin dan masa depan kami jelas. Namun, tentu saja ada segepok syarat dan ketentuan berlaku yang mau tidak mau harus diikuti.
"Kalau kita sudah memutuskan dan berada dalam suatu sistem, maka kita memiliki kewajiban mengikuti aturan yang ada dalam sistem tersebut—dengan ikhlas." — YA
Nah, sebelum kalian terseret lebih jauh, pertimbangkan baik-baik ya. Sekolah ini walaupun non-militer kedisiplinannya tetap diutamakan, bahkan sekarang ada Satuan Penegak Disiplin. Di samping itu, perkuliahannya juga ga mudah. Kalian harus berdamai dengan statistika dan teman-temannya. Selain itu, ada berbagai mata kuliah wajib di tiap semesternya.
Jadi, jangan masuk STIS jika kalian memang tidak siap untuk bekerja keras.
Sekali lagi, pertimbangkan baik-baik, minta petunjuk-Nya, perbanyak informasi, tanya kakak-kakak tingkat kalian, dan lain-lain.

Kalau kalian memang sudah siap, kami tunggu.


Untuk info lebih lengkap seputar STIS dan pendaftarannya, klik stis.ac.id dan update terus informasi seputar penerimaan mahasiswa baru STIS di:
- Fanspage: Sekolah Tinggi Ilmu Statistik (Official)
- Twitter: